Sabtu, 28 November 2009

RIndu...


Saat malam mulai memeluk ku dengan kesunyian...
wajah mu, keseharian mu...kesederhanaan mu,
Makin kuat memenuhi ruang ingatan
Membuncah di dada...
Melahirkan titik-titik bening yang turun sederas luapan
sepi dan dingin nya malam selalu saja menyakitkan...terus saja ia melahirkan
Tumpukan kerinduan yang menyesak jiwa

Ayah.. kini kemana....
Ayah.. kini hnya pusara...
ayah.. ajari aku tegar bagai bongkahan karang di laut lepas
ayah aku tak mampu,
Ayah...aku tak sekuat itu

Ayah ku sesali smua yang pernah ku buat
nelangsa...
hadir bersama sesal yang terus menggeliat sepanjang malam dan siang ku
kesadaran dan khilangan bagai menampar...
sendi-sendi keangkuhan yang dulu bagai raja di hati ku
merasa paling benar...jumawa
sesal...kini bulir bulir rindu ini tak akan pernah bsa terobati

Ayah.. di pusara ku ucap beribu doa...mengiringi langkah mu..
pergi .. menuju kehidupan abadi nun jauh ... dan ku tau tak akan ada lagi senyum termanis mu...
tapi begitu besar yakinku..
kau slalu di dekat ku
tak kan pernah berhenti bernafas bersama namamu

Ayah...
maafkan aku..
Andai dapat ku katakan
aku teramat sangat mencintaimu...

11 komentar:

albertus goentoer tjahjadi mengatakan...

sebuah kerinduan yang sangat indah untuk ayah tercinta... kita doakan ya adek... moga ayah terkasih tenang di alam sana...

dewi mengatakan...

ya mas gun..amin

yanuar catur rastafara mengatakan...

saya juga mendoakan, moga alm ayah tenang yah disana
amiennn

dewi mengatakan...

makasih yan...bwta doa km

-Gek- mengatakan...

Hai Mbak, aduh, puisinya bikin sedih.
kadang2 kita baru sadar yang kita punya saat kita kehilangan, maka jangan pernah berhenti bersyukur ya Mbak.

Pasti Beliau udah tenang di sana, dan menemani Mbak setiap saat.

Lam kenal balik. :)

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

Semangat terus...
Semoga Beliau tenang disana...


*Semangat selalu..
*Salam Bandit

dewi mengatakan...

@gek: makasih sob..dukungan sobat2 sgt berarti buat aq di saat begini.
@mas bandit: makasih mas..mudah-mudahan aq bsa cepat bangkit dari kesedihan.

Tukang komen mengatakan...

Sama mbak dewi, saya juga sudah ditinggalkan ayah tercinta dua tahun yang lalu

dewi mengatakan...

@tkng komen: duh mas.. tp aq blm bisa seikhlas mas...tnks dah berkunjung

uke poet mengatakan...

I miss my dad too
May God take care of him

dewi mengatakan...

@uke poet: ya put q bsa rasain...krena aq baru khilangan. thanks dah mmapir sobat